Pemerintah Bangun Jalur Ganda Rel Rangkasbitung-Merak

Pemerintah Bangun Jalur Ganda Rel Rangkasbitung-Merak
 Ilustrasi (istimewa)
 18 November 2017 19:22:50 wib
Share :

Kabar7, Lebak - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, bahwa pemerintah akan membangun "double treck" atau jalur ganda rel Rangkasbitung-Merak sehingga dapat dioperasikan angkutan massal Commuter Line.

"Pengoperasian angkutan Commuter Line itu nantinya dapat mendukung percepatan pembangunan di Provinsi Banten," kata Budi Karya Sumadi saat peresmian perumahan Citra Maja Raya di Kabupaten Lebak, Sabtu (18/11/2017).

PT Kereta Api Indonesia (KAI) kini tengah mengerjakan proyek jalur ganda Stasiun Maja-Rangkasbitung sepanjang 40 kilometer. Pembangunan jalur ganda tersebut guna mendukung pelayanan transportase Commuter Line.

Kemungkinan pembangunan "double treck" akan dilanjutkan Rangkasbitung-Serang-Merak. Angkutan Commuter Line sangat didambakan masyarakat, selain harga tiket murah juga bisa menampung ribuan penumpang.

Selain itu juga akan membangun jalur rel kereta api yang sudah tidak dioperasikan di Provinsi Banten. Pembangunan reaktivasi jalur rel kereta api dari Rangkasbitung, Pandeglang-Labuan-Tanjung Lesung-Bayah-Anyer.

Apabila, pembangunan reaktivasi dioptimalkan kembali dipastikan bisa mengejar daerah ketertinggalan menjadi daerah yang maju di Provinsi Banten.

"Kami yakin pembangunan jalur rel kereta api dapat mendongkrak pertumbuhan ekonomi masyarakat," katanya seperti dikutip AntaraNews.

Gubernur Banten Wahidin Halim mengatakan, bahwa pihaknya tentu sangat mendukung rencana pembangunan jalur rel ganda Rangkasbitung-Serang-Merak yang akan dibangun oleh PT KAI.

Selain itu juga akan difungsikan kembali jalur kereta Rangkasbitung-Saketi-Labuan-Bayah. Pembangunan jalur kereta api tentu akan menjadikan pembangunan yang merata antara selatan dan utara sehingga dapat meningkatkan pendapatan ekonomi masyarakat.

Sebab, akses lalu lintas sangat penting untuk mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat Banten.

"Kami berharap pembangunan jalur kereta itu bisa direalisasikan oleh Kementerian Perhubungan," katanya.

Sementara itu, Bupati Pandeglang Irna Narulita mengharapkan reaktivasi jalur rel kereta api dari Rangkasbitung, Kabupaten Lebak sampai Kecamatan Labuan, Pandeglang, bisa rampung 2020.

Pemerintah daerah akan berkoordinasi dengan pihak Kementerian Perhubungan terkait rencana pengaktifan kembali jalur kereta api tersebut supaya bisa segera direalisasikan guna menunjang kegiatan ekonomi masyarakat setempat.

"Lebih bagus kalau dalam satu-dua tahun rel kereta apa itu sudah bisa digunakan, karena dengan begitu ekonomi masyarakat akan hidup, khususnya di wilayah stasiun kereta," ujarnya.

Namun, pemerintah daerah belum tahu banyak mengenai progress rencana proyek tersebut.

"Sampai saat ini kami belum tahu seberapa jauh perkembangannya, dan berapa stasiun kereta yang akan di bangun," ujarnya.

 

(**)