Ketum PSSI Tak Keberatan Aktivitas Sepak Bola Dibubarkan, Asal...

Ketum PSSI Tak Keberatan Aktivitas Sepak Bola Dibubarkan, Asal...
 (istimewa)
 27 September 2018 11:54:41 wib
Share :

Kabar7, Jakarta - Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Edy Rahmayadi menyatakan tak keberatan seluruh aktivitas terkait sepak bola di Indonesia dihentikan jika memang sudah merusak anak bangsa, asalkan keputusan itu dilakukan secara profesional dan dengan diagnosa yang tepat.

"Bila perlu kita bubarkan nanti, kalau gara-gara ini rusak semua anak bangsa," kata Edy dalam konferensi pers di Jakarta.

Edy menegaskan, pihaknya melakukan investigasi mendalam terhadap kasus kematian Haringga Sirila (23), suporter Persija yang menjadi korban pengeroyokan jelang pertandingan pekan ke-23 Liga 1 Indonesia antara Persib melawan Persija di Stadion Gelora Bandung Lautan Api, Bandung, Minggu lalu (23/9).

"Harus kita hukum yang terberat dan itu harus menyelesaikan masalah, tapi sekali lagi diagnosa harus tepat," kata Edy.

Sementara investigasi dilakukan, PSSI memutuskan untuk menghentikan Liga 1 hingga waktu yang belum ditentukan.

"Batas waktu ini jangan diambil wewenang. Harus profesional," ujarnya menambahkan.

Edy juga menampik pertanyaan apakah PSSI maupun dirinya sebagai Ketum berani mengambil keputusan keras menyangkut kasus kematian Haringga, yang diakuinya sebagai nyawa ke-95 yang melayang terkait sepak bola di Indonesia.

"Soal berani tak berani bukan itu pertanyaannya. Saya lebih baik mengambil keputusan salah daripada saya mengambil keputusan menghukum orang yang tidak salah. Menghukum yang benar. Tolong Anda sekalian wartawan juga mengawasi saya," pungkasnya.

Sementara itu, para pesepak bola profesional yang tergabung dalam Asosiasi Pesepak Bola Profesional Indonesia (APPI) menyatakan akan memboikot pertandingan pekan ke-24 Liga 1 yang sejatinya dijadwalkan berlangsung pada Jumat (28/9) hingga Senin (1/10) mendatang.

(antara)