Kebun Sawit di Sumut Mulai Diremajakan

Kebun Sawit di Sumut Mulai Diremajakan
 Presiden Joko Widodo (istimewa)
 27 November 2017 16:46:17 wib
Share :

Kabar7, Serdang - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memulai peremajaan 350 ribu hektare kebun kelapa sawit di Sumatera Utara.

"Luas lahan (kelapa sawit) di Sumut ada 470 ribu hektare, yang perlu diremajakan 350 ribu hektare, gede sekali dan biaya tidak sedikit tapi harus kita kerjakan, kalau tidak, kita hanya lihat kelapa sawit yang berumur 25-30 tahun tidak produktif, harus diremajakan," kata Presiden Joko Widodo di desa Kota Tengah, kecamatan Dolok Masihul, kabupaten Serdang Bedagai, Sumatera Utara pada Senin (27/11/2017).

Presiden menyampaikan hal itu dalam acara peremajaan sawit rakyat (PSR). Provinsi Sumatera Utara adalah provinsi kedua yang menjalankan program peremajaan sawit rakyat setelah diluncurkan perdana di Sumatera Selatan pada 13 Oktober 2017 Pemerintah akan meremajakan kebun rakyat seluas 9.109,29 hektare di Sumatera Utara.

Kebun rakyat itu tersebar di 12 kabupaten yatiu Serdang Bedagai, Langkat, Labuhan Batu Selatan, Labuhan Batu, Asahan, Batubara, Simalungun, Labuhan Batu Utara, Padan Lawas Utara, Padang Lawas, Deli Serdang dan Tapanuli Tengah.

"Memang tidak berlebihan saat kelapa sawit disebut emas hijau bagi negara kita Indonesia sebab negara kita adalah negara produsen kelapa sawit yang terbesar di dunia. Bukan di Asia atau Asia Tenggara tapi di dunia," tambah Presiden.

Artinya, Indonesia menjadi negara produsen untuk bahan baku sabun, kosmetik, minyak goreng, margarin, industri kulit, farmasi yang semuanya itu berasal dari kelapa sawit.

"Sekarang juga dimulai bahan baku untuk biodiesel nanti untuk mobil, sepeda motor dicampur dengan biodiesel tapi ingat juga menjadi produsen kelapa sawit terbesar artinya kita harus jadi terdepan dalam pengelolaan," ungkap Presiden. Di bagian pengelolaan itulah, menurut Presiden, Indonesia masih lemah.

"Ada yang punya 5, 10, 100 hektar? Tapi pengelolaan harus diperbaiki. Kita harus kerja keras di sini, bagaimana merawat, memelihara, meremajakan," tambah Presiden.

Pemerintah kemudian berkomitmen untuk meremajakan kebun kelapa sawit milik rakyat yang sudah dimulai di kabupaten Musi Banyuasin seluas 4.100 hektare pada Oktober 2017 lalu.

"Di sini luas kelapa sawit 11,9 juta di seluruh Indonesia, yang milik rakyat 4,6 juta dan yang akan kita kerjakan di Sumut 9.109 hektar," kata Presiden.

Luas total kebun kelapa sawit di Indonesia adalah sebanyak 11,9 juta hektare dan 4,6 juta hektare dimiliki oleh rakyat.

"Dari 4,6 juta hektare kalau dikerjakan semuanya paling tidak 185 ribu hektare yang harus kita selesaikan. Ini pekerjaan besar sekali karena berpuluh-puluh tahun tidak ada peremajaan.

Semestinya ada skema kredit murah, skema kredit dari perbankan, yang mendukung, mem-back up kelapa sawit milik rakyat ini, ini milik rakyat loh ya sekali lagi jangan dibelokkan ke mana-mana, kata Jokowi.

Menurut Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution yang hadir dalam acara yang sama mengatakan tanaman kelapa sawit yang akan diremajakan adalah tanaman tua yang sudah lebih 25 tahun atau belum 25 tahun tapi produktivitasnya rendah.

Bantuan dana peremajaan sawit adalah senilai total Rp3 triliun.

(sumber: Antaranews)