18 Tahun Berpisah, TKW Parinah Bertemu dengan Keluarga

18 Tahun Berpisah, TKW Parinah Bertemu dengan Keluarga
 (istimewa)
 12 April 2018 11:46:48 wib
Share :

Kabar7, Cilacap - Tenaga kerja wanita atas nama Parinah (50) akhirnya dapat bertemu kembali dengan keluarganya setelah 18 tahun berpisah dan sempat terputus komunikasinya sejak TKW itu diajak pindah oleh majikannya dari Arab Saudi ke London, Inggris.

Parinah yang diantar petugas Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP3TKI) Serang, Banten, tiba di rumah anak sulungnya, Sunarti (36), Desa Nusawungu RT 04 RW 02, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Kamis (12/4/2018).

Kedatangan Parinah disambut isak tangis ketiga anaknya yang telah lama menunggu kepulangannya. Bahkan sebelum memasuki rumah, kaki Parinah terlebih dulu dibasuh dengan air oleh putra bungsunya, Nurhamdan (29).

Saat ditemui wartawan, Parinah mengaku senang karena dapat bertemu dan berkumpul kembali dengan anak-anaknya karena sudah lama ingin pulang ke kampung halamannya.

"Alhamdulillah bisa berkumpul kembali. Saya sudah lama ingin pulang karena tidak tahan di London," katanya.

Ketika ditanya mengenai rencana ke depan, dia mengaku masih belum memikirkannya termasuk kemungkinan kembali menjadi TKW.

Akan tetapi sebelum Parinah selesai menjawab pertanyaan wartawan, putra keduanya, Parsin (33) langsung menyela dan melarang ibundanya kembali menjadi TKW.

"Enggak boleh sama anak-anak. Di rumah saja, momong cucu," katanya.

Sama halnya dengan Parinah, putri semata wayangnya, Sunarti juga mengaku senang karena bisa bertemu kembali dengan ibundanya yang berangkat menjadi TKW sebelum dia menikah.

Saat hendak menikah, dia sempat mencoba berkirim surat kepada ibundanya namun tidak pernah ada balasan.

Sebelumnya diwartakan, KBRI London bekerja sama dengan Met Police UK dan Met Police Brighton, Sussex, berhasil menyelamatkan TKW asal Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, bernama Parinah yang hilang kontak dengan keluarga selama 18 tahun setelah menerima berita resmi mengenai WNI bermasalah itu pada tanggal 1 Maret 2018.

KBRI London akan terus berkoordinasi dengan kepolisian Brighton untuk menyelesaikan permasalahan Parinah hingga tuntas, termasuk memperoleh hak-haknya melalui peradilan setempat.

Sementara itu, Parinah yang dipulangkan dari London pada Selasa malam waktu setempat (10/4), tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, pada Rabu sore (11/4) dan segera diantar pulang ke rumah keluarga.

Akan tetapi atas permintaan anaknya, Parinah tidak diantar pulang ke kampung halamannya di Desa Petarangan RT 01 RW 10, Kecamatan Kemranjen, Banyumas, melainkan ke rumah putri sulungnya, Sunarti di Desa Nusawungu, Cilacap.

(antara)